Tasyabuh al-Atraf

Sedap ja bunyi dia.. "Apa bendanya tu?" spotan soalan terdetik di hati sebab belum pernah dengar. "Kalau terjemah secara harfa bi harfin, penghujung yang serupa" aku berteka-teki sendirian.

تشابه الأطراف

Sebenarnya, ana sendiri tak tau terjemah macam mana. Tapi teka-teki tu dekat-dekat nak tepat la tu. Jom kita lihat takrifan yang diletakkan oleh ulama balaghah. Pastu, kita terjemah apa yg sesuai.

Takrif :

وهو أن يختم الكلام بما يتناسب مع أوله في المعنى

maksudnya : Ia merupakan ending yang bersesuaian dengan makna satu-satu ayat.

Agak-agak boleh faham tak?

Tasyabuh al-Atraf merupakan salah satu subtopik kepada Mura'atun Nazir ( مراعاة النظير ) yang merupakan sebagian daripada perbincangan Ilmu Badi' ( علم البديع ).

Contoh :


terjemahannya : DIA tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang DIA dapat melihat segala penglihatan itu dan DIA lah yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

Penjelasan :

1. Kalimah "Maha Halus" ( اللطيف ) bertepatan dengan "DIA tidak dapat dicapai dengan penglihatan mata" ( لا تدركه الأبصار ). Seolah-olah memberikan kita alasan dan sebab kenapa "DIA tidak dapat dicapai dengan penglihatan mata" kerana "DIA Maha Halus".

2. Kalimah "Maha Mengetahui" ( الخبير ) pula bertepatan dengan "DIA dapat melihat segala penglihatan itu" ( وهو يدرك الأبصار ). Juga mempunyai kesinambungan, bagaimana pula "DIA dapat melihat segala penglihatan itu"? Jawapannya kerana "DIA Maha Mengetahui"

Di manakah Tasyabuh al-Atraf itu?
Penghujung ayat di atas iaitu ( وهو اللطيف الخبير )

Di sini ana cuma datangkan satu contoh sahaja.. Di dalam al-Quran banyak terdapat Tasyabuh al-Atraf, cuma kita saja yang tidak kenal dan tidak cuba untuk memerhatikannya.

Jadi, ana belum temui apakah terjemahan yang tepat untuk Tasyabuh al-Atraf. Minta jasa baik sahabat-sahabat yang faham dan ada idea yang BEST, dapat memberikan cadangan di ruangan komen.

Kalau ada sahabat-sahabat yang kurang jelas, jangan malu untuk bertanya. Sekadar berkongsi apa yang ada. Wallahu A'lam.